Personal Blog

KEHILANGAN






“Punya cita-cita itu suatu hal yang luhur. Tapi jika tak kesampaian, jangan berputus asa. Pasrah kepada kehendak Allah adalah suatu sikap yang terpuji.” (Danarto, Sebatang Kayu).

Kehilangan selalu menjadi titik nadir setiap kita untuk bisa merasa sungguh-sungguh kita adalah manusia. Tanpa kehilangan, kita takkan mengerti bahwa kita adalah manusia.
Kehilangan selalu mampu membuat kepala kita tertunduk, tangan kita terkulai, dan hati kita lemah karena retak-retak tak keruan. Kita sepenuh-penuhnya adalah butiran debu di gurun sahara nan agung bernama kehidupan.
Maka andai setiap hari kita ditimpa kehilangan demi kehilangan, mustahillah kita sempat untuk beralih jadi iblis dan setan yang merupakan separuh bagian dari kemanusiaan kita. Kehilangan demi kehilangan akan senantiasa menjadikan kita malaikat yang merupakan separuh lain dari hakikat kemanusiaan kita.
Sayangnya, kita selalu lebih suka menyebut kehilangan sebagai petaka. Bukan anugerah. Musibah yang kita benci. Bukan hadiah terbaik dari alam semesta. Kita tampak benar lebih memilih menjadi iblis dan setan bila diberikan hak mutlak menentukan, ketimbang menjadi malaikat. Kita selalu lebih gemar kepada postur tubuh dengan kepala mendongak, urat leher menegang, tangan menggenggam keras, dan suara menggelegar. Postur tubuh iblis dan setan, bukan malaikat.
Tentu, kita bisa memberi permakluman, itu karena kita hanyalah manusia yang sepenuhnya Manusia –bukan iblis atau setan yang selalu berwajah merah membara; bukan pula malaikat yang selalu berwajah putih jernih di suatu pagi yang cerah tanpa noda.
****
Umpama saja semua yang kita impikan dipenuhi oleh Tuhan, pasti kita takkan pernah mampu menjadi manusia yang seutuhnya Manusia.
Lazim sekali bila kita senang benar untuk mengukur kualitas kemanusiaan kita semata bersandingan dengan kebahagiaan-kebahagiaan. Kita, karenanya, lalu terus berusaha menepikan penderitaan-penderitaan bukan sebagai bagian dari jalan panjang menuju kualitas kemanusiaan kita.
Untunglah, Tuhan adalah sebenar-benarnya Yang Maha Baik. Orang religius lalu mengabarkan: “Tuhan mengabulkan sebagian yang kita pinta dengan segera, menundanya sebagian lagi di suatu masa, atau menyiapkan sebagian lainnya lagi di kehidupan usai kematian kelak.”
Bila semua yang kita pinta, citakan, dipenuhi semutlaknya oleh-Nya saat ini juga, sudah pasti dunia ini akan berantakan, sebab kita takkan pernah mampu merasakan lagi bagaimana meringkuk dibekap rindu dan benci, butuh dan masa bodoh, cinta dan muak, bahagia dan nestapa. Kita akan saling melupakan satu sama lainnya, meninggalkan satu sama lainnya, tanpa ingin sedikitpun, tanpa respect secuilpun. Dunia tanpa butuh satu sama lain, tanpa respect each other, tak beda lagi dengan neraka.
****
Cinta menjadi sangat terasa sebagai Cinta manakala kita diterkam kerinduan yang tak tersampaikan. Cinta yang selalu terpenuhi adalah bentuk cinta yang membosankan. Cinta yang membosankan takkan pernah menghadirkan denyar-denyar jiwa para perindu pada sang kekasihnya. Maka berterima kasihlah pada semesta yang dengan pelbagai caranya membuat kita meringkuk perih dalam sunyi dilukai hunjam-hunjam kerinduan yang tak terkabulkan.
Benci pun demikian adanya. Ia adalah bentuk lain dari Cinta yang membuat kita sejenak lantas mampu menghargai makna hadirnya seseorang bagi hidup kita. Biarkan saja kita pernah didera benci padanya, di suatu masa, dan yakinlah takkan lama lagi waktulah yang akan mengubahnya menjadi rindu –semisal berputarnya ingatan-ingatan panjang atas kebaikan-kebaikan dan pesona-pesonanya—lalu terbuhullah cinta yang diperjuangkan deminya.
****
Pada suatu perpisahan yang menyayat, seyogianya kita mampu menimba jubelan makna kerinduan yang mengabarkan betapa sangat berartinya ia bagi hidup kita. Pada suatu impian yang tak terkabul, sepatutnya kita mampu menadahi derai makna perjuangan yang bertetesan dari langit yang tampak murung nan muram. Pada suatu kejadian yang menyemaikan kebencian, sepantasnya kita mampu menerima wedaran warta kesabaran betapa berharganya kerinduan.
Tetapi, tak mungkin disangkal, bagaimanapun, kita adalah sekadar Manusia: di dalamnya berkelahi selalu seringai iblis dan senyum malaikat. Di waktu yang sama, kita adalah iblis yang bisa beranjak mulia layaknya malaikat atau malaikat yang terjungkal nista layaknya iblis.
Kesenangan menerima kebaikan seseorang seharusnya sekaligus menghantarkan kita untuk bersiap menerima keburukannya; mencintai seseorang sewajibnya pula menyadarkan kita untuk bersiap menerima kebenciannya; mengimpikan sesuatu semestinya pula membuat kia mengerti untuk menerima kegagalannya; dan, senang atas kehadiran seseorang atau sesuatu sepantasnya diiringi serentak oleh kesiapan untuk kehilangannya kapan saja.
Sebab air mata adalah bentuk lain dari tawa –sebab cinta adalah bentuk lain dari benci, nyaman adalah bentuk lain dari kesedihan, impian adalah bentuk lain dari perjuangan, memiliki adalah bentuk lain dari kehilangan, dan hidup adalah bentuk lain dari mati.
Setipis itulah jarak setiap kita pada segala apa dalam kehidupan ini. Kita semata lalu berbeda satu sama lainnya pada kemampuan memaknai rahasia di balik tipisnya jarak-jarak itu.
Jogja, 17 November 2016

3 Komentar untuk "KEHILANGAN"

Super sekali...dunia adalah pergumulan hidup sebagai bentuk kefanaan. Keyakinan adalah keabadian bahwa kelak takkan pernah ada cinta yg tersiakan..

BROKER TERPERCAYA
TRADING ONLINE INDONESIA
PILIHAN TRADER #1
- Tanpa Komisi dan Bebas Biaya Admin.
- Sistem Edukasi Professional
- Trading di peralatan apa pun
- Ada banyak alat analisis
- Sistem penarikan yang mudah dan dipercaya
- Transaksi Deposit dan Withdrawal TERCEPAT
Yukk!!! Segera bergabung di Hashtag Option trading lebih mudah dan rasakan pengalaman trading yang light.
Nikmati payout hingga 80% dan Bonus Depo pertama 10%** T&C Applied dengan minimal depo 50.000,- bebas biaya admin
Proses deposit via transfer bank lokal yang cepat dan withdrawal dengan metode yang sama
Anda juga dapat bonus Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover......

Kunjungi website kami di www.hashtagoption.com Rasakan pengalaman trading yang luar biasa!!!

TRADING FOREX ONLINE
Penarikan paling Tercepat
Kamu bisa Trading dengan minimal Deposit Rp. 50.000 mengunakan bank lokal
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Kelebihan bertransaksi di DetikTrade
1. Teregulasi di FCA
2. DetikTrade memberikan Bonus Deposit awal 10%** T&C Applied
3. Perusahaan berdiri sejak 2017 telah mengalami perubahan platform lengkap dengan fitur2 analis dan teknikal trading
4. Deposit & Penarikan menggunakan BANK LOKAL BCA, BNI, BRI dan Mandiri
5. Anda juga dapat uang tambahan dari Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Segera bergabung dan rasakan pengalaman trading yang light, kunjungi website kami DetikTrade

Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
WA : 087752543745

Back To Top